Perayaan Hari Besar 25 Desember & Sejarah Simbolis Pohon Natal

Perayaan Hari Besar 25 Desember & Sejarah Simbolis Pohon Natalby Tabloid Pendidikan Onlineon.Perayaan Hari Besar 25 Desember & Sejarah Simbolis Pohon NatalArtikel, TabloidPndidikan.Com – Umat Kristiani di seluruh dunia merayakan Natal yang jatuh setiap tanggal 25 Desember. Beragam pernak-pernik dan simbol, seperti sinterklas, lampu, hiasan, dan juga pohon Natal didekorasi sedemikian rupa menyambut hari raya umat Kristiani ini. Kata Christmas (Natal) yang artinya Mass of Christ atau disingkat Christ-Mass, dan diartikan sebagai hari untuk merayakan kelahiran […]

lbqd53p4

Artikel, TabloidPndidikan.Com – Umat Kristiani di seluruh dunia merayakan Natal yang jatuh setiap tanggal 25 Desember. Beragam pernak-pernik dan simbol, seperti sinterklas, lampu, hiasan, dan juga pohon Natal didekorasi sedemikian rupa menyambut hari raya umat Kristiani ini.

Kata Christmas (Natal) yang artinya Mass of Christ atau disingkat Christ-Mass, dan diartikan sebagai hari untuk merayakan kelahiran Yesus. Namun, sejauh ini masih terdapat kontroversi mengenai penetapan tanggal 25 Desember.

Temuan yang menyebutkan 25 Desember adalah hari kelahiran Yesus merujuk pada kalender Philocalian atau dikenal dengan Kronograf 354.

Pohon Natal

Pohon Natal

Penetapan perayaan Natal pada 25 Desember dipengaruhi oleh kekuasaan imperium Romawi. Setelah Konstantin naik tahta menjadi kaisar, kemudian memeluk agama Kristen pada abad keempat masehi, banyak orang berbondong-bondong memeluk agama Kristen.

Seabad setelahnya, Gereja Kristen Katolik Roma memerintahkan umat Kristen merayakan Natal pada 25 Desember. Banyak umat Kristiani tetap meyakini bahwa pemaknaan Natal sebagai dasar keyakinan akan kelahiran Yesus sebagai juru selamat untuk semua manusia.

Kedatangan Yesus diyakini umatnya bahwa jiwa tersebut selalu ada di dalam hati setiap manusia, mengingatkan untuk selalu berbuat baik sebagai bentuk refleksi kelahiran Yesus, Sang Juru Selamat.

Namun, seiring berjalannya waktu, Stephanie Coontz menyebutkan dalam buku The Way We Never Were bahwa penetrasi konsumerisme dan pengaruh budaya mengubah pandangan banyak masyarakat dalam memandang Natal. “Saat ini, Natal lebih seperti merayakan pesta dan dansa,” tulis Coontz (halaman 41.)

Sementara itu, Herbert W. Armstrong dalam bukunya The Plain Truth About Christmas menyebutkan bahwa sebenarnya tidak seorang pun mengetahui pasti kelahiran Yesus. Perayaan Natal baru menjadi hari raya resmi umat Kristen di abad kelima, ditetapkan oleh Gereja Kristen Katolik Roma.

“Perayaan yang masuk dalam ajaran Kristen Katolik Roma ini berasal dari upacara adat masyarakat penyembah berhala,” tulis Amstrong (halaman 7.)

Selama masa Natal, umat Kristiani saling bertukar kado dan menghiasi rumah dengan pohon Natal. Natal selalu identik dengan berbagai pernak pernik dan simbol, seperti sinterklas, lampu, hiasan, dan juga pohon Natal. Bagaimana sejarah pohon cemara dijadikan simbol Natal?

Dilansir dari laman Michigan State University, pohon cemara yang hijau selalu digunakan untuk merayakan festival musim dingin selama ribuan tahun, jauh sebelum kedatangan agama Kristen.

Orang-orang Eropa menggunakan ranting-ranting untuk menghiasi rumah mereka selama titik balik matahari musim dingin, karena itu membuat mereka memikirkan musim semi yang akan datang.

Orang Romawi juga mendekorasi rumah mereka dengan pohon cemara untuk Tahun Baru. Mereka memaknai cemara sebagai tanda kehidupan abadi dengan Tuhan.

Pohon cemara pertama kali digunakan sebagai pohon Natal sekitar 1.000 tahun yang lalu di Eropa Utara. Orang-orang di Eropa Utara juga menanam pepohonan dalam kotak di dalam rumah mereka saat musim dingin.

Orang pertama yang membawa pohon Natal ke rumah mungkin adalah pengkhotbah Jerman abad ke-16 Martin Luther. Bagi orang Kristen, Pohon Natal adalah simbol harapan yang selalu dipajang untuk menyambut kelahiran Yesus.

Dilansir dari ABC.net.au, bangsa Romawi awal menggunakan pepohonan untuk menghiasi kuil-kuil mereka di festival Saturnalia, sementara orang Mesir kuno menggunakan pohon palem hijau sebagai bagian dari pemujaan mereka terhadap Dewa Ra.

“Gagasan membawa pohon cemara ke dalam rumah melambangkan kesuburan dan kehidupan baru dalam kegelapan musim dingin, yang lebih merupakan tema pagan,” kata Dr Dominique Wilson dari University of Sydney. “Di situlah juga ide holly dan ivy dan mistletoe berasal karena mereka adalah beberapa tanaman berbunga di musim dingin sehingga mereka memiliki makna khusus.

Jadi ide membawa pepohonan hijau ke rumah dimulai di sana dan akhirnya berevolusi menjadi pohon Natal.” Dari adat istiadat Pagan ke agama Kristen Ada beberapa teori dan legenda tentang bagaimana pohon cemara hijau menjadi simbol agama Kristen.

Salah satunya dikreditkan ke biarawan Benediktin Inggris Boniface, yang terkenal karena karya misionarisnya di Jerman selama abad kedelapan. “Kisah umum berlanjut bahwa [Boniface] bertemu dengan beberapa orang Jerman asli yang melakukan pengorbanan di depan pohon ek besar – pohon ek yang disucikan kepada dewa Thor,” kata Dr Wilson.

“Bonifasius mengambil kapaknya dan menebang pohon itu untuk menghentikan para penyembah berhala yang menyembah berhala palsu dan para penyembah berhala menunggu dia disambar petir, tetapi itu tidak terjadi.

“Jadi pada tahap ini dia mengambil kesempatan untuk mempertobatkan mereka.” Kemudian legenda mengatakan bahwa pohon cemara tumbuh dari pohon ek yang tumbang.

“Itu menjadi simbol Kristus – berbentuk segitiga itu melambangkan trinitas – dan dari situlah muncul gagasan bahwa pohon itu harus menjadi simbol Kristus dan kehidupan baru,” kata Dr Wilson.

“Itu salah satu asal mula pohon Natal dan membawanya ke rumah.” Saat ini, pohon Natal hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran mulai dari cemara tradisional hingga buatan.

Tradisi mendekorasi pohon dianut oleh jutaan orang di seluruh dunia dari berbagai kepercayaan dan budaya. Sementara itu masih merupakan simbol kekristenan bagi sebagian orang, bagi yang lain itu hanya bagian dari perayaan Desember. “Di sini, di Australia, kami telah memeluk aspek Natal Eropa,” kata Dr Wilson.

“Kami makan ikan dan udang, dan sebagainya, tapi saya pikir kami relatif tradisional. “Fakta bahwa begitu banyak dari kita masih melakukan kalkun dan ham, menempatkan hadiah di bawah pohon – itu pasti sesuatu yang menghubungkan kembali ke akar Eropa kita,” tangkasnya sebagaimana dilansir ABC.net.au.

Mandiri

banner (800 x 164)

Tradisi_pemuda (800 x 270)

Author: 

Tabloid Pendidikan Plus, saat ini hadir sebagai Tabloid Pendidikan Online, dengan Slogan : " Portal Berita Pendidikan Online Yang Mendidik."

Related Posts

Comments are closed.