Hiburan Tuhan Atas Corona, Kirim Komet Seterang Bulan Sabit

Hiburan Tuhan Atas Corona, Kirim Komet Seterang Bulan Sabitby Tabloid Pendidikan Onlineon.Hiburan Tuhan Atas Corona, Kirim Komet Seterang Bulan SabitWashington DC, TabloidPendidikan.Com — Sebuah komet bernama Atlas, ditemukan pada Desember, sedang dalam perjalanan menuju Bumi. Dia dapat tampak seterang bulan sabit – kecuali dia pecah berantakan dipapar panas matahari terlebih dahulu. Demikian dailymail.co.uk, 21/03. Atlas dekat dengan orbit Mars pada saat ini dan meningkat kecepatannya menuju Matahari yang akan membuat jarak terdekatnya dengan Bumi pada akhir […]

lbqd53p4

Washington DC, TabloidPendidikan.Com — Sebuah komet bernama Atlas, ditemukan pada Desember, sedang dalam perjalanan menuju Bumi. Dia dapat tampak seterang bulan sabit – kecuali dia pecah berantakan dipapar panas matahari terlebih dahulu. Demikian dailymail.co.uk, 21/03.

Atlas dekat dengan orbit Mars pada saat ini dan meningkat kecepatannya menuju Matahari yang akan membuat jarak terdekatnya dengan Bumi pada akhir Mei. Komet ini ditemukan Asteroid Terestrial-impact Last Alert system (ATLAS) di Hawaii dan mengambil namanya dari inisial sistem itu.

Melihat komet dengan mata telanjang akan menjadi peristiwa langka bagi para astronom – komet cerah terakhir yang terlihat tanpa teleskop di belahan bumi utara adalah Hale-Bopp pada 1997.

Komet hasil bidikan Teleskop Hubble (NASA)

Komet hasil bidikan Teleskop Hubble (NASA)

“Komet ATLAS semakin cerah lebih cepat dari yang diperkirakan,” kata Karl Battams dari Naval Research Lab di Washington DC kepada SpaceWeatherArchive. “Beberapa prediksi untuk kecerahan puncaknya sekarang berbatasan dengan absurd,” tambahnya.

Kecerahannya meningkat 4.000 kali lipat sejak pertama kali ditemukan dan dapat terlihat dengan mata telanjang pada awal April. Awalnya komet itu berada di Ursa Major (Beruang Besar) dan muncul 398.000 kali lebih redup daripada bintang yang terlihat dengan mata telanjang dari Bumi itu.

Ketika ditemukan, jaraknya 273 juta mil dari Matahari, tetapi telah meningkat kecerahannya pada kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak saat itu. Sayangnya ada kemungkinan nakan pecah ‘direbus’ panas Matahari sebelum sempat mengadakan pertunjukan bagi para astronom. “Saat ini komet melepaskan sejumlah besar volatile beku (gas),” kata Battams. “Itu sebabnya kecerahannya meningkat begitu cepat.”

Untuk bertahan cukup lama agar dapat terlihat sebagai cahaya terang di langit, ia harus bisa menghemat dan mencengkeram esnya. Dia harus memiliki inti besar dengan simpanan gas beku – sesuatu yang tidak dapat dikonfirmasi oleh para astronom saat ini.

Jika tidak memiliki inti besar, kemungkinan akan ‘kehabisan gas’ yang menyebabkannya hancur dan memudar saat mendekati Matahari, menurut SpaceWeatherArchive. Battams pesimistis Atlas akan bertahan, katanya kemungkinan akan bubar. “Intuisi pribadi saya adalah bahwa Komet Atlas terlalu ‘bersemangat’, dan saya tidak akan terkejut melihatnya mulai memudar dengan cepat dan bahkan mungkin hancur sebelum mencapai matahari,” katanya.

Kepala (atau koma) komet Atlas besar, meskipun ‘sangat samar seperti hantu,’ John Bortle, seorang pakar dalam komet mengatakan kepada Space.com.

Jika itu pecah saat mendekati Matahari, masih mungkin bagi pesawat ruang angkasa NASA untuk menangkap gambar dari akhir hidupnya. “Imager Heliosfer pada wahana ruang angkasa NASA STEREO akan mendapatkan pemandangan Atlas mulai pertengahan Mei hingga awal Juni,’ kata Battams.

“Kamera ini sangat sensitif, jadi kami mungkin bisa mengamati ekor Atlas berinteraksi dengan angin matahari – serta setiap peristiwa yang berpotensi perpisahan,” katanya.

Ada beberapa spekulasi yang mungkin terkait dengan Komet Besar (Great Comet) tahun 1844 karena mengikuti lintasan dan orbit yang serupa. Lintasannya membutuhkan orbit 6.000 tahun mengelilingi Matahari yang akan membawanya melampaui tepi luar tata surya – sekitar 57 miliar mil dari Matahari.

Para astronom memperkirakan Atlas dan Komet Besar merupakan sempalan dari komet yang jauh lebih besar yang lahir di masa awal Tata Surya.

Jika itu bertahan sampai mendekati Matahari, ketika hari gelap akan terlihat setengah jalan di barat laut dan berpotensi terlihat dengan mata telanjang dari April. “Ini akan menyenangkan beberapa minggu ke depan menyaksikan Komet Atlas berkembang (dan memberikan pengalih perhatian yang bagus dari keadaan dunia saat ini, wabah Corona), Carl Hergenrother, seorang pengamat komet yang berbasis di Arizona, menulis. “Ini untuk kesehatan yang baik dan langit cerah!” tulisnya. [GC]

Mandiri

banner (800 x 164)

Tradisi_pemuda (800 x 270)

Author: 

Tabloid Pendidikan Plus, saat ini hadir sebagai Tabloid Pendidikan Online, dengan Slogan : " Portal Berita Pendidikan Online Yang Mendidik."

Related Posts

Comments are closed.