Mendikbud: Lima Hari Sekolah Itu Untuk Guru

Mendikbud: Lima Hari Sekolah Itu Untuk Guruby Tabloid Pendidikan Onlineon.Mendikbud: Lima Hari Sekolah Itu Untuk GuruJakarta,TabloidPendidikan.Com – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan ide sekolah lima hari pada awalnya diperuntukkan bagi guru atau lima hari mengajar untuk guru pegawai negeri sipil (PNS). “Lima hari mengajar itu diperuntukkan bagi guru PNS, rujukannya Kepres 68/1995 tentang Hari Kerja PNS,” ujar Mendikbud di Jakarta, Selasa. Dia menjelaskan bahwa dunia pendidikan memiliki […]

lbqd53p4

Jakarta,TabloidPendidikan.Com – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan ide sekolah lima hari pada awalnya diperuntukkan bagi guru atau lima hari mengajar untuk guru pegawai negeri sipil (PNS).

“Lima hari mengajar itu diperuntukkan bagi guru PNS, rujukannya Kepres 68/1995 tentang Hari Kerja PNS,” ujar Mendikbud di Jakarta, Selasa.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy

Dia menjelaskan bahwa dunia pendidikan memiliki kendala beban kerja guru. Untuk itu, pihaknya berusaha membenahi dan berdasarkan Kepres 68/1995 tersebut disebutkan bahwa beban kerja guru PNS yakni delapan jam setiap harinya atau lima hari dalam sepekan.

“Lalu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) membuat regulasi mengenai hal itu, yang disesuaikan dengan Kepres tersebut.”

Mendikbud membantu informasi yang beredar di masyarakat yang menyebutkan bahwa siswa wajib sekolah selama delapan jam sehari atau lima hari dalam sepekan.

Sementara itu, Direktur Wahid Institute, Yenny Wahid, mengatakan pihaknya telah bertemu dengan Mendikbud untuk membahas Program Penguatan Karakter (PPK).

“Beliau (Mendikbud) memberikan informasi tidak ada niat untuk memberlakukan delapan jam pelajaran untuk siswa itu tidak ada. Bahkan beliau sempat juga mengatakan kalau anak belajar delapan jam ya kecapekan semua. Jadi jam pelajaran sama seperti dulu, mungkin ditambah 1 jam 20 menit,” jelas Yenny.

Sehingga pada praktiknya tidak akan mengganggu madrasah diniyah. Jadi anak yang mau sekolah madrasah diniyah masih ada cukup waktu untuk melakukan itu.

“Itu pertama kesalahpahaman, jadi tidak ada full day school itu.”

Kemudian, kata Yenny, justru ada komitmen dari Kemdikbud untuk bersinergi dengan madrasah diniyah.

” Jadi justru dalam persoalan penguatan karakter kan selama ini memang madrasah diniyah mempunyai banyak kontribusi terhadap pendidikan karakter siswa tetapi yang dilakukan secara informal. Sekarang sudah ada komitmen dari Kemdikbud untuk berkoordinasi bersinergi dengan madrasah yang ada. Dan ini saya rasa sesuai sekali dengan cita-cita UU Sisdiknas yang memberikan penekanan pada pendidkan karakter siswa.”

Yenny juga menegaskan persoalan delapan jam yang diributkan selama ini, tidak benar untuk siswa. Tetapi berlaku untuk guru.

“Tujuannya adalah untuk membantu guru agar guru bisa mendapatkan tunjangan profesi. Jadi banyak sekali kesalahpahaman yang selama ini berada di masyarakat,” tegas Yenny. [Atr]

Tradisi_pemuda (800 x 270)

Author: 

Tabloid Pendidikan Plus, saat ini hadir sebagai Tabloid Pendidikan Online, dengan Slogan : " Portal Berita Pendidikan Online Yang Mendidik."

Related Posts

Comments are closed.